Home Bisnis MARKET OJK Sebut Sektor Jasa Keuangan Terjaga Stabil dan Kontributif Terhadap Pertumbuhan Ekonomi...

OJK Sebut Sektor Jasa Keuangan Terjaga Stabil dan Kontributif Terhadap Pertumbuhan Ekonomi Nasional

7
0

Beritamu.co.id – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menilai, sektor jasa keuangan terjaga stabil dan kontributif terhadap pertumbuhan ekonomi nasional. 

“Hal ini didukung oleh tingkat solvabilitas yang tinggi dan profil risiko yang manageable di tengah masih tingginya ketidakpastian global,” ujar Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Mahendra Siregar di Jakarta, Senin (08/7).

Diketahui, perekonomian global secara umum menunjukkan pelemahan, dengan data perekonomian AS tercatat lebih rendah dari ekspektasi di tengah inflasi yang masih sticky.

Pasar tenaga kerja terus termoderasi dan kondisi rumah tangga AS cenderung melemah khususnya di segmen menengah-bawah.

Hal ini mendorong pasar menaikkan ekspektasi pemangkasan Fed Fund Rate (FFR) sebanyak dua kali di 2024, lebih tinggi dari guidance The Fed yang sebanyak satu kali.

Sementara itu di Eropa, perekonomian tengah menghadapi tantangan stagnasi pertumbuhan dan tekanan fiskal.

Meski inflasi kembali meningkat, Bank Sentral Eropa (ECB) memutuskan untuk lebih mendorong pertumbuhan dan mengakhiri siklus pengetatan kebijakan moneternya dengan menurunkan suku bunga acuannya sebesar 25 bps menjadi 3,75 persen.

Adapun di Tiongkok, decoupling demand dan supply masih terus berlangsung di tengah stimulus agresif yang dilakukan oleh otoritas moneter dan fiskal.

Baca Juga :  Himbara Berkomitmen Dukung Pemerintah dalam Melakukan Hilirisasi Industri

“Di tengah tekanan pasar keuangan global yang mereda dan turunnya ekspektasi pasar terhadap kondisi high/er for longer, OJK tetap mencermati downside risk ke depan yang dapat berdampak pada sektor jasa keuangan nasional,” terang Mahendra.

Sedangkan dari sisi perekonomian domestik, lanjutnya, pemulihan permintaan masyarakat terus berlanjut meskipun cenderung masih lambat.

Inflasi inti relatif stabil dengan pertumbuhan uang beredar (M2) yang meningkat mengindikasikan potensi berlanjutnya penguatan permintaan ke depan.

Di sisi produksi, sektor manufaktur terus mencatatkan ekspansi meskipun mengalami moderasi terlihat dari penurunan indeks PMI Manufaktur menjadi sebesar 50,7 (Mei 2024: 52,1).

Ditambahkan, terkait risiko kredit khususnya pada segmen UMKM, berdasarkan hasil stress test yang telah dilakukan OJK, secara umum perbankan dinilai masih resilient didukung dengan permodalan yang terjaga dan tingkat pencadangan yang memadai.

Selain itu, lanjutnya, secara umum, rasio kredit yang berisiko (Loan at risk) untuk UMKM saat ini dalam rentang level yang terjaga dan dalam tren yang menurun, jauh di bawah level puncaknya di masa pandemi.

“Dalam rangka menjaga stabilitas sistem keuangan, OJK menekankan pentingnya penerapan prinsip kehati-hatian dan manajemen risiko yang selaras dengan standar internasional,” pungkasnya.


https://pasardana.id/news/2024/7/8/ojk-sebut-sektor-jasa-keuangan-terjaga-stabil-dan-kontributif-terhadap-pertumbuhan-ekonomi-nasional/

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here