Home Bisnis MARKET BJBR Tandatangani PKS Penyertaan Modal dengan Bank Jambi

BJBR Tandatangani PKS Penyertaan Modal dengan Bank Jambi

9
0

Beritamu.co.idPT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk (bank bjb, IDX: BJBR) pasca rampungnya proses Kelompok Usaha Bank (KUB) dengan Bank Bengkulu di April 2024 lalu, kembali menorehkan milestone baru pengembangan KUB melalui penandatanganan Perjanjian Kerja Sama (PKS) penyertaan modal dengan Bank Jambi.

Acara tersebut berlangsung di bjb T-Tower, Jakarta, pada hari ini, Jumat (28/6) dan dihadiri oleh Direktur Utama bank bjb Yuddy Renaldi, Direktur Keuangan bank bjb Hana Dartiwan, Direktur Komersial & UMKM bank bjb, Nancy Adistyasari, Direktur Utama Bank Jambi, Khairul Suhairi, Komisaris Utama Bank Jambi, Emilia, Komisaris Independen Bank Jambi, Rahayu dan Komisaris Independen Bank Jambi, Ansorullah serta jajaran pejabat eksekutif dari kedua bank.

Adapun dalam penandatanganan PKS tersebut, bank bjb diwakili oleh Direktur Komersial & UMKM bank bjb, Nancy Adistyasari, kemudian dari Bank Jambi diwakili oleh Direktur Utama Bank Jambi, Khairul Suhairi, dan Komisaris Utama, Emilia.

Kerjasama tersebut merupakan tindak lanjut dari keputusan Rapat Umum Pemegang Saham Bank Jambi pada 20 Februari 2024 lalu, yang menyetujui rencana Bank Jambi untuk menjadi anggota KUB bank bjb sekaligus menyetujui bank bjb untuk menjadi salah satu Pemegang Saham Pengendali (PSP), bersama-sama dengan Pemerintah Provinsi Jambi.

Sebelumnya, di tahun 2023 lalu, Bank Jambi telah lebih dulu menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) dan Non-Disclosure Agreement (NDA) sebagai proses awal pengembangan KUB dengan bank bjb.

Direktur Utama bank bjb, Yuddy Renaldi berharap, kolaborasi tersebut dapat memberi kontribusi positif bagi para pihak.

“Kolaborasi ini diharapkan dapat meningkatkan daya saing dan kinerja kedua bank, serta memberikan kontribusi positif bagi pertumbuhan ekonomi, khususnya pertumbuhan ekonomi regional,” ujar Yuddy, dalam siaran pers, Jumat (28/6/2024).

Lebih lanjut Yuddy menyampaikan, pihaknya berharap langkah tersebut akan membuka peluang bisnis baru dan memperkuat fondasi keuangan yang solid.

Pasca penandatanganan PKS tersebut, bank bjb akan melakukan penyertaan modal kepada Bank Jambi sebesar Rp221,4 miliar untuk kemudian diajukan ke Otoritas Jasa Keuangan (OJK) sesuai ketentuan yang berlaku sehingga dapat efektif menjadi anggota KUB bank bjb sekaligus perusahaan anak bank bjb.

Selain itu, apabila KUB disetujui OJK, maka Bank Jambi akan juga termasuk dalam struktur konglomerasi keuangan bank bjb, bersama Bank Bengkulu dan bank bjb syariah yang telah dahulu bergabung sehingga dapat memberikan jangkauan layanan kepada 16 Provinsi di Indonesia, dimana laporan keuangannya akan dikonsolidasikan dengan bank bjb sebagai Induk KUB sehingga dapat menguatkan daya saing Grup bank bjb diantara perbankan nasional.

Baca Juga :  Kontraktor Migas Diminta Segera Garap Blok Idle Demi Optimalisasi Produksi Nasional

“Tidak dapat kita pungkiri size juga menjadi penting di dalam industri perbankan kita ini khususnya di dalam negeri. Masyarakat akan lebih tenang untuk menempatkan dananya pada sebuah bank atau grup usaha perbankan yang lebih besar. Dengan terus bertambahnya anggota KUB bank bjb ini, tentu akan memberikan nilai tambah kepada seluruh anggota nya termasuk juga induk. Selain yang utama adalah meningkatkan kepercayaan masyarakat karena grup usaha ini telah menjadi bagian dari perbankan besar di indonesia dengan likuiditas dan permodalan yang lebih besar, grup usaha ini juga dapat melakukan sinergi bisnis,” beber Yuddy.

Saat ini, bank bjb telah melakukan sinergi bisnis dengan Bank Jambi melalui transaksi BI Fast, dan akan dikembangkan lebih lanjut untuk peningkatan layananan lainnya, baik dari layanan kepada pemerintah daerah melalui penerimaan pajak, retribusi daerah, pembiayaan infrastruktur daerah secara sindikasi ataupun pengembangan berbagai layanan yang diberikan kepada nasabah, utamanya mengenai layanan digital.

Selain itu, dengan tingginya transaksi ekspor yang mencapai 68,8% dari PDRD provinsi Jambi, bank bjb dapat mensupervisi Bank Jambi untuk menjadi bank devisa, sehingga kegiatan ekonomi daerah tidak lari keluar sehingga dapat memberikan kontribusi positif bagi pertumbuhan ekonomi regional.

Secara kinerja keuangan, Bank Jambi mencatatkan performa yang ciamik.

Per Maret 2024 lalu, Bank Jambi memiliki aset sebesar Rp13,3 triliun, kredit dan pembiayaan sebesar Rp9,4 triliun serta Dana Pihak Ketiga (DPK) sebesar Rp10,9 triliun.

Laba yang tercatat adalah Rp95,5 miliar dengan Return on Equity (ROE) sebesar 16,49%.

Di tahun 2023 lalu, Bank Jambi mampu memberikan dividen kepada pemegang saham sebesar Rp137,5 miliar.

Selain itu, Bank Jambi juga merupakan salah satu BPD yang juga memiliki Unit Usaha Syariah (UUS) dengan kinerja yang baik, dengan total aset sebesar Rp1,2 Triliun dengan Return on Assets (ROA) 3,19%.

UUS Bank Jambi dapat bersinergi dengan bank bjb syariah yang telah lebih dahulu menjadi anggota KUB bank bjb sehingga dapat memperkuat kekuatan penetrasi di market perbankan syariah.


https://pasardana.id/news/2024/6/28/bjbr-tandatangani-pks-penyertaan-modal-dengan-bank-jambi/

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here